Kaedah Mudah Hafal al-Quran

Kisah 20 sen

"Beberapa tahun dahulu, ada seorang Imam yang berasal dari Thailand telah dipanggil ke Malaysia untuk menjadi Imam tetap di sebuah masjid di Malaysia. Telah menjadi kebiasaan Imam tersebut selalu menaiki bas untuk pergi ke masjid

Pada suatu hari, selepas Imam tersebut membayar tambang dan duduk di dalam bas, dia tersedar yang pemandu bas tersebut telah memulangkan wang baki yang lebih daripada yang sepatutnya sebanyak 20 sen.

Sepanjang perjalanan Imam tersebut memikirkan tentang wang 20 sen tersebut.

"Perlukah aku memulangkan 20 sen ni?" Imam tersebut bertanya kepada dirinya.

"Ah... syarikat bas ni dah kaya... setakat 20 sen ni.. nak beli tosei pun tak cukup," kata Imam tersebut.

Apabila tiba di hadapan masjid, Imam tersebut menekan loceng dan bas tersebut pun berhenti.

Ketika Imam tersebut ingin turun sahaja daripada bas, tiba-tiba seakan-akan dirinya secara automatik berhenti dan berpaling ke arah pemandu bas tersebut sambil memulangkan wang 20 sen tersebut.

"Tadi kamu beri saya wang baki terlebih 20 sen", kata Imam tersebut kepada pemandu bas tersebut.

"Oooh... terima kasih! Kenapa awak pulangkan 20 sen ni.. kan sedikit je nilainya," pemandu bas tersebut berkata.

Imam tersebut menjawab, "Wang tersebut bukan milik saya, sebagai seorang muslim saya perlu berlaku jujur."

Pemandu bas tersebut tersenyum, dan berkata, "Sebenarnya saya sengaja memberi wang baki yang lebih sebanyak 20 sen ni, saya nak uji kejujuran kamu wahai Imam. Saya sudah berkali-kali berfikir untuk memeluk Islam."

Imam tersebut turun dari bas dan seluruh jasadnya menggigil dan kesejukan. Imam tersebut berdoa sambil menadah tangan, "Astaghfirullah!!!Ampunkan aku Ya Allah... Aku hampir-hampir menjual harga sebuah Iman dengan 20 sen!!!"

Sahabat-sahabatku sekalian...

Apa yang anda dapat daripada peristiwa di atas? Ingatlah.. kita mungkin tidak melihat dan tahu kesan tindakan kita terhadap orang lain. Kadang-kadang manusia akan menganggap kita sebagai tingkap untuk melihat ke dalam dunia Islam.

Sesungguhnya pada diri Rasulullah s.a.w. itu terdapat contoh teladan yang baik. (Sumber : blog sahabat)

Jenis-jenis Dosa

1. Dosa Besar. Iaitu dosa yang disertai ancaman hukuman di dunia, atau ancaman hukuman di akhirat. Abu Tholib Al-Makki berkata: Dosa besar itu ada 17 jenis.

  • 4 jenis di hati, yaitu: 1. Syirik. 2. Terus menerus berbuat maksiat. 3. Putus asa. 4. Merasa aman dari seksa Allah.
  • 4 jenis pada lisan, yaitu: 1. Kesaksian palsu. 2. Menuduh berbuat zina pada wanita baik-baik. 3. Sumpah palsu. 4. mengamalkan sihir.
  • 3 jenis di perut. 1. Minum arak. 2. memakan harta anak yatim. 3. memakan riba.
  • 2 jenis di kemaluan. 1. zina. 2. Homoseksual.
  • 2 macam di tangan. 1. membunuh. 2. mencuri.
  • 1 di kaki, iaitu lari dalam peperangan
  • 1 di seluruh badan, iaitu derhaka terhadap orang tua.
2. Dosa kecil. Iaitu dosa-dosa yang tidak tersebut diatas.
3. Dosa kecil yang menjadi besar
  • Dilakukan terus menerus. Rasulullah bersabda: tidak ada dosa kecil apabila dilakukan dengan terus menerus dan tidak ada dosa besar apabila disertai dengan istighfar. Allah juga berfirman: “Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (QS. Ali Imran [3]: 135)
  • Menganggap remeh akan dosa. Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya seorang mu’min dalam melihat dosanya, bagaikan seorang yang berada di puncak gunung, yang selalu khuatir tergelincir jatuh. Adapun orang fasik dalam melihat dosanya, bagaikan seseorang yang dihinggapi lalat dihidungnya, maka dia usir begitu saja.” (HR. Bukhori Muslim)
  • Bergembira dengan dosanya. Allah berfirman: “Dan apabila dikatakan kepadanya: “Bertakwalah kepada Allah”, bangkitlah kesombongannya yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya.” (QS. Al Baqarah [2]: 206)
  • Merasa aman dari azab Allah. Allah berfirman: “Apakah tiada kamu perhatikan orang-orang yang telah dilarang mengadakan pembicaraan rahasia, kemudian mereka kembali (mengerjakan) larangan itu dan mereka mengadakan pembicaraan rahasia untuk berbuat dosa, permusuhan dan derhaka kepada Rasul. Dan apabila mereka datang kepadamu, mereka mengucapkan salam kepadamu dengan memberi salam yang bukan sebagai yang ditentukan Allah untukmu. Dan mereka mengatakan pada diri mereka sendiri: “Mengapa Allah tiada menyeksa kita disebabkan apa yang kita katakan itu?” Cukuplah bagi mereka neraka Jahannam yang akan mereka masuki. Dan neraka itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.” (QS. Al Mujadilah [58]: 7)
  • Terang-terangan dalam berbuat maksiat. Rasulullah bersabda: “Semua ummatku akan diampunkan dosanya kecuali orang yang mujaharah (terang-terangan dalam berbuat dosa) dan yang termasuk mujaharah adalah: Seorang yang melakukan perbuatan dosa di malam hari, kemudian hingga pagi hari Allah telah menutupi dosa tersebut, kemudian dia berkata: wahai fulan semalam saya berbuat ini dan berbuat itu. Padahal Allah telah menutupi dosa tersebut semalaman, tapi di pagi hari dia buka tutup Allah tersebut.” (HR. Bukhori Muslim)
  • Yang melakukan perbuatan dosa itu adalah seorang yang menjadi teladan. Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang memberi contoh di dalam Islam dengan contoh yang jelek, dia akan mendapat dosanya dan dosa orang yang mengikutinya setelah dia tanpa dikurangi dosa tersebut sedikitpun.” (HR. Muslim)
sumber; koleksi soal jawab agama

Peristiwa Luar Biasa

Tiap kali kedatangan bulan Rejab, orang-orang Islam akan segera mengingati peristiwa Israk dan Mikraj Nabi. s.a.w. Perjalanan malam hari dari Mekah ke Baitul Maqdis (Israk) dan perjalanan naik ke langit (Mikraj) telah membawa cerita-cerita kebesaran Allah. Umumnya kita sudah mengetahui mengenainya.

       Pada hari sekembalinya Nabi dari perjalanan itu, baginda termenung memikirkan apakah reaksi orang ramai berkenaan berita itu. Seketika Baginda duduk itu, Abu Jahal datang menghampiri dan bertanya:

        "Ada apa-apa perkhabaran baru?"
        "Ada," jawab Nabi s.a.w.
        "Khabar apa ?" tanya Abu Jahal lagi.
        "Malam tadi aku dibawa pergi," jawab Nabi.
        "ke mana? " tanya Abu Jahal, yang mula resah.
        " ke Baitul Maqdis," jawab Nabi.

         "Dan engkau berada di sini?" tanya Abu Jahal lagi..Dihatinya sudah pun terlintas 'jika cerita ini dibawa kepengetahuan orang ramai, pasti mereka akan tertawakan nabi. lalu Abu Jahal berusaha mengumpulkan orang ramai untuk mendengar cerita Nabi.

         Reaksi mereka berbelah bagi, ada yang kehairanan, ada yang sekadar bertepuk tangan, ada yang mengejek dan memperli Baginda. Dalam pada itu cerita tersebut sampai ke telinga Abu Bakar. Namun Abu Bakar membenarkannya bersungguh-sungguh, kerana Abu Bakar percaya sekiranya berita tersebut keluar dari mulut Nabi s.a.w, maka itu memang benar-benar berlaku.

         .....nantikan sambungannya

Kebesaran Allah

Salam, di sini ana nak berkongsi satu video dari youtube..dimana seekor harimau yang garang tiba-tiba menjadi penyayang demi menyelamatkan anak seekor monyet ...saksikan



ALLAHU AKBAR..MANUSIA ZAMAN KINI SANGGUP MEMBUNUH ANAK ..TANPA BELAS KASIHAN..

Salam, di sini saya nak berkongsi cerita. terdapat sebuah kampung orang Islam dipanggil Kelpu dalam daerah (kabupaten) iaitu terletak diJawa timur telah bertukar menjadi kampung kristian katolik. Sebelum kampung itu menjadi kampung katolik, terdapat 2,541 orang tinggal di kampung tersebut..100% mereka orang islam. Pada tahun 1968, seorang guru Katolik tiba dikampung tersebut. Tidak lama kemudian, sebuah gereja telah diasaskan dipanggil "the most holy church" yang mana gereja tersebut paling besar di daerah itu. 

Ia merupakan satu permulaan dan usaha yang direncanakan secara sistematik. Terdapat pelbagai usaha dijalankan untuk menkristianisasikan masyarakat islam dikampung tersebut antaranya, menukarkan ketua kampung kepada ketua kampung beragama katolik begitu juga dengan jawatankuasa kampung. manakala murid2 yang tamat pelajaran diperingkat rendah masuk kristian utuk membolehkan  mereka mendapat tempat disek menengah katolik.

Antara lain gereja memberikan bantuan makanan yang berterusan kepada orang ramai di kampung tersebut. Semua bantuan yang diperolehi datangnya dari berbagai-bagai gereja dan individu di jerman barat dan lain-lain negara. Dalam tempoh 14 tahun hampir separu penduduknya telah menganut agama kristian katolik. 

Negara kita pun tidak terkecuali dari misi mubaligh kristian sebagai contoh diperkampungan orang asli diPahang, sebahagian orang asli di sana telah menukar agama mereka kepada Kristian. Ini didedahkan oleh sultan Pahang ketika melawat pusat Islam sekitar tahun 1987 yang mana baginda bertitah " Ramai orang asli yg memeluk Islam tetapi malangnya terbiar, menyebabkan mereka mudah terpengaruh dengan mubaligh Kristian yang menggunakan pendekatan kebendaan."

sebab itu sebagai Seorang muslim kita perlu mengambil pendekatan sebagaimana firman Allah dalam surah an-Nahl ayat 25 dalam menjalankan kerja dakwah yang bermaksud

"Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmat (yakni dengan penuh strategi dan perancangan) dan nasihat yang baik dan berbantahlah dengan mereka itu(yakni orang-orang kafir) dengan cara yang paling baik.."

;;